Rabu, 13 Juni 2012

Hubungan Silsilah Pakoe boewono I dengan R.T.Aroeng Binang

Susuhunan Paku Buwono I

Berikut ini merupakan tulisan tangan aseli dari almarhum kakek saya, yang kemudian diterjemahkan dalam Bahasa Indonesia..
Didalam babad trah Aroeng Binang disebut bahwa Eyang RT. Aroeng Binang I atau dengan nama lain Djoko Sangrib atau Kenthol Surowidjoyo atau yang dikenal dengan RT. Honggowongso adalah putera Pangeran poeger, garwa ampeyan Ingkang Sinuhun Paku Buwono I Kartosuro. Djoko Sangrib adalah putera Paku Buwono I sebelum jumeneng. Tetapi masih sebagai Pangeran Poeger atau setidak-tidaknya masa dimana beliau masih menyatakan diri sebagai Sunan Ngalogo Jenar yang berkeraton di desa Purwaganda sebelah selatan desa Jenar – Kebumen.
Ada baiknya kami tulis disini silsilah raja-raja Mataram secara urut sampai dengan Paku Buwono I ialah sebagai berikut:
1. Panembahan Mataram (Ki Ageng Pemanahan)
2. Panembahan Senopati ing Ngalogo (R. Sutowidjoyo)
3. Kangjeng Sultan Anyokrowati – Sedo Krapyak
4. Kangjeng Sultan Agung Anyokrokusumo
5. Kangjeng Sinuhun Mangkurat I Agung – Teegalarum
6. Paku Buwono I

                                gambar : silsilah Raden Toemenggoeng Aroeng Binang

Kerajaan Mataram dengan ibukota Plered yang semula aman dan tenteram, pada tahun 1677 diserbu oleh Trunodjoyo, putra Demang Melaja dari Madura, dengan pasukan yang amat kuat. Sehingga keraton Plered dapat direbut dan diduduki. Dapat dibayangkan bahwa keraton yang menjadi ajang pertempuran menjadi rusak berat. Raja Mataram yang berkuasa waktu itu adalah Sinuhun Mangkurat I Agung dan terpaksa melarikan diri dari keraton meninggalkan Plered kearah Barat (Banyumas) diantar oleh keluarga dan kedua puteranya, ialah Pangeran Adipati Anom (pewaris tahta) dan adiknya ialah Pangeran Poeger.
Tujuan pelarian ke Barat, meskipun merupakan suatu perjalanan yang berart dan mengerikan dengan perasaan cemas karena sewaktu-waktu dapat disusul oleh laskar Trunojoyo. Sesampainya di desa Jenar (Kebumen), rombongan baru dapat beristirahat dan Sinuhun Mangkurat I Agung berkata kepada puteranya Pangeran Poeger agar tetap tinggal di Jenar untuk membentuk pasukan yang kuat dan mengadakan konsolidasi guna mempertahankan, apabila sewaktu-waktu pasukan Trunojoyo menyusul.
Sinuhun Mangkurat I sendiri diantar oleh putera mahkota Pangeran Adipati Anom meneruskan perjalanan ke Banyumas. Sesampainya di Banyumas, Mangkurat I menderita sakit yang semakin lama semakin parah hingga wafat di Ajibarang dan dimakamkan di Tegalarum. Setelah raja wafat, maka Pangeran Adipati Anom yang semula berniat akan pergi ke Mekah tidak jadi dan menggantikan ayahandanya sebagai raha Mataram, jejuluk Sinuhun Mangkurat II Amral. Penobatan Sinuhun Mangkurat II Amral dilakukan di Banyumas.
Pangeran Poeger yang berada di Jenar mendengar kalau ayahandanya wafat dan mengira kalau kakaknya (Pangeran Adipati Anom) sudah pergi ke Mekah, maka Pangeran poeger menobatkan diri sebagai Sunan Ngalogo di Jenar Kebumen. Tentu daru pihak kerajaan Mataram dan pihak kompeni tidak mau mengakui Pangeran Poeger sebagai Sunan, karena sudah ada rajanya yaitu Sunan Mangkurat II Amral.
Pasukan Trunojoyo benar-benar menyerbu Jenar. Perang besar terjadi di desa Jogoboyo. Sunan Ngalogo sudah mempunyai pasukan yang kuat ditambah orang-orang Bagelen (Kebumen). Perang dapat dimenangkan oleh Pangeran Poeger dab pasukan Trunojoyo dikejar sampai wilayah Kediri. Pangeran Poeger (Sunan Ngalogo) dapat merebut kembali keraton Plered, meskipun dalam keadaan rusak berat.
Sunan Mangkurat II Amral yang berada di banyumas waktu mendengar pasukan Trunodjoyo sudah lari sampai kediri, mengirimkan pasukannya juga untuk memburu dan menumpas yang akhirnya dapat membunuh Trunodjoyo di gunung Ngantang Malang. Setelah dapat menumpas Trunodjoyo dab pasukannya, maka Sinuhun Mangkurat II pulang ke jawa Tengah dan membangun keraton baru di Kartosuro (1677).
Dengan demikian dalam satu kerajaan Mataram ada 2 rajanya (raja kembar), ialah Mangkurat II Amral di Kartosuro dan Sunan Ngalogo di Plered. Kedua raja tersebut berebut kekuasaan dan pecah perang hebat antara kakak beradik. Namun akhirnya Sunan Ngalogo (Pangeran Poeger) sadar, bahwa yang dimusuhi adalah kakak kandung sendiri dan menyerahlah dia kepada kakandanya Sunan Mangkurat II Amral. Oleh Mangkurat II, Pangeran Poeger beserta semua pengikutnya diperbolehkan “nderek” di keraton Kartosuri dan kembali memakai nama Pangeran Poeger (nderek 1660 – 1703). Peristiwa menyerahnya Sunan Ngalogo kepada kakaknya Mangkurat II dijadikan tembang Dandang-Gulo “Semut Ireng, Anak-Anak Sapi” dan “Ono Wong Ngoyak Macan”.

30 Responses to Susuhunan Paku Buwono I

Hmm.. pernah denger nama Suryo Engalogo ga ? Ato… tau ga artinya apa ? thank’s ya ilmunya
jadi yang bergelar PB 1 yang mana neng???
Pangeran Adipati Anom atau Pangeran Puger???
atau certinya belom selesai???

baca selengkapnya dan dapat simpan di file anda dalam bentuk pdf, baca disini



  • Hubungan Silsilah Pakoe boewono I dengan R.T.Aroeng Binang


  • diposkan oleh: Paguyuban Pakoe Boewono
    http://pakoeboewono.blogspot.com

    0 komentar: